HomeInternasionalAsiaIran Tingkatkan Produksi Alumina Dengan Bantuan Cina

Iran Tingkatkan Produksi Alumina Dengan Bantuan Cina

Tehran, Purna Warta Iran telah memulai studi untuk produksi tahunan 500.000 ton alumina dari bauksit tingkat rendah dengan bantuan Cina, kata seorang pejabat.

“Studi tahap awal dilakukan dengan Cina dan kami sedang melakukan studi tahap kedua,” kata Direktur Pelaksana Perusahaan Alumni Iran (IAC) Turaj Zar’e dalam sambutannya yang diterbitkan pada hari Senin (23/1).

Setelah target tercapai, kata dia, Iran akan swasembada alumina, senyawa yang diekstraksi dari bijih bauksit yang kemudian dilebur menjadi aluminium.

Baca Juga : Demonstrasi Besar-Besaran Warga Yaman Kutuk Kejahatan Pembakaran Alquran di Swedia

Saat ini, 80 persen permintaan alumina Iran dipenuhi dengan impor yang merugikan negara $1 miliar per tahun, katanya.

Menurut Zar’e, sumber daya bauksit negara itu bermutu rendah; karenanya, mereka tidak cocok untuk produksi bubuk alumina.

Deposit bauksit terbesar Iran berada di tepi gurun di provinsi Khorasan Utara di timur laut negara itu.

IAC, anak perusahaan tambang milik negara dan perusahaan induk logam Organisasi Pengembangan dan Renovasi Industri Pertambangan dan Pertambangan Iran (IMIDRO), mengoperasikan tambang bauksit dan fasilitas produksi aluminium di sebuah kompleks yang terletak sekitar 10 kilometer di timur laut Jajarm.

Bauksit diolah menjadi alumina, yang digunakan untuk menghasilkan logam aluminium. Serbuk aluminium terbuat dari logam. Ini digunakan dalam berbagai produk mulai dari cat dan elektronik hingga panel surya dan kembang api.

Perusahaan Teknik dan Konstruksi Asing Industri Logam Nonferrous Cina, juga dikenal sebagai NFC, telah bekerja sama dengan IAC dan menyediakan peralatan untuknya.

Situs web perusahaan Cina mengidentifikasi Iran sebagai salah satu pasarnya dan mencantumkan rilis berita tahun 2005 yang mengidentifikasi pabrik alumina Jajarm sebagai “proyek modifikasi teknis yang dilakukan oleh NFC.”

Tahap pertama kilang Jajarm mulai beroperasi dengan kapasitas produksi 40.000 ton alumina per tahun pada Juli 2019.

Operasi itu terjadi setelah AS memberlakukan kembali sanksi sekundernya terhadap produk baja dan aluminium Iran, emas dan logam mulia, grafit dan batu bara untuk menghentikan aliran pendapatan penting negara itu. Sanksi lebih lanjut diberlakukan pada November 2018 untuk menargetkan jalur kehidupannya di sektor minyak, energi dan perkapalan.

Baca Juga : Studi: Industri Senjata AS Tidak Siap Untuk Perang Konvensional Dengan Cina

Aluminium adalah logam utama yang digunakan dalam transportasi, pengemasan, konstruksi, industri listrik, barang konsumen dan mesin. Ini adalah komponen vital dalam pembuatan mobil dan pesawat terbang.

Sementara Iran tidak memiliki industri penerbangan yang layak, ia memiliki sektor otomotif yang luas dan infrastruktur pertahanan yang kuat.

Kilang alumina di Jajarm telah dibangun untuk mencapai puncak produksi sebesar 280.000 ton per tahun.

Pada Juli 2015, Iran menghidupkan kembali kesepakatan setelah jeda 25 tahun untuk mengekstraksi bauksit di Guinea dan mengirimkannya untuk digunakan di pabrik peleburan Iran. Guinea memiliki cadangan bauksit terbesar di dunia yang diperkirakan sekitar 40 miliar ton.

Perkiraan sebelumnya oleh IMIDRO telah mematok investasi yang dibutuhkan dalam rencana pengembangan aluminium sebesar $11 miliar.

Sebelum sanksi AS diberlakukan, para pejabat mengatakan Iran mencari investasi $50 miliar untuk industri pertambangannya dan telah menandatangani perjanjian kemitraan dengan beberapa penambang, produsen dan bank Eropa serta Asia.

Terutama, Iran berusaha untuk meningkatkan produksi baja menjadi 55 juta ton pada tahun 2025. Ia juga berencana untuk meningkatkan produksi katoda tembaga menjadi 800.000 ton per tahun.

Sejak Maret 2015, Iran telah menarik investasi sebesar $9 miliar di sektor pertambangannya, kata kepala IMIDRO Vajihollah Jafari kepada kantor berita IRNA pada hari Senin.

“Selama ini fokus utama di dalam negeri adalah besi dan baja, timah dan seng, tembaga, emas dan aluminium, tapi sejak dua tahun lalu, kami sudah mencari elemen strategis yang dibutuhkan di dalam negeri dan setidaknya 14 elemen lainnya dan bidang operasi akan diaktifkan, ”katanya.

Pada Januari 2020, Iran meluncurkan proyek percontohan ekstraksi tanah jarang setelah mendapatkan teknologi untuk penambangan tingkat dalam.

Baca Juga : Brasil: Lula Tuduh Pendahulunya Lakukan Genosida Terhadap Yanomami Di Amazon

Unsur tanah jarang digunakan dalam berbagai produk konsumen seperti katalis pada mobil dan kilang minyak, televisi, superkonduktor dan serat optik. Mereka akhir-akhir ini muncul sebagai salah satu garis depan dalam perang dagang yang meningkat antara Cina dan Amerika Serikat.

Logam tersebut digunakan dalam berbagai produk konsumen, mulai dari iPhone, keramik canggih, komputer, pemutar DVD, turbin angin, televisi, lampu dan pemoles kaca hingga motor mobil listrik.

Beberapa mineral tanah jarang sangat penting dalam peralatan militer seperti mesin jet, sistem panduan rudal, sistem pertahanan rudal, satelit, serta laser.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

thirteen + thirteen =