HomeInternasionalTimur TengahHassan Rouhani Tegaskan Kembali Dukungan Iran kepada Bangsa Palestina

Hassan Rouhani Tegaskan Kembali Dukungan Iran kepada Bangsa Palestina

Teheran, Purna Warta – Hassan Rouhani, Presiden Iran telah menegaskan kembali dukungan negaranya untuk bangsa Palestina dalam mengejar aspirasi yang sah di Majelis Umum PBB. Ia juga mendesak komunitas internasional untuk mengambil tindakan tegas terhadap kebijakan agresif dan tidak manusiawi dari rezim pendudukan Israel.

Presiden Hassan Rouhani membuat pernyataan dalam sebuah pesan kepada Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Selasa (2/12), pada kesempatan Hari Solidaritas Internasional untuk Rakyat Palestina.

Dia mengatakan bahwa rakyat Palestina yang tertindas telah menderita di bawah pendudukan rezim Zionis selama lebih dari tujuh dekade.

Israel, tambahnya, juga telah mengintensifkan kebijakan rasis dan kejahatan terorganisir terhadap Palestina melalui skema aneksasi, pembunuhan orang yang tidak bersalah dan sanksi terhadap rakyat Gaza di tengah pandemi virus corona.

Pendudukan Israel telah membawa konsekuensi tragis, di antaranya diungsikannya lima juta orang Palestina, perluasan pemukiman di Tepi Barat dan Yerusalem al-Quds, pembersihan etnis Palestina dan blokade kejam di Jalur Gaza, kata Rouhani.

Tel Aviv selanjutnya telah mengambil tindakan ekstensif untuk mengubah status demografis dan geografis Yerusalem al-Quds yang diduduki dengan mendukung ekstremis Zionis dalam melanggar hak-hak Palestina dan penggusuran paksa orang-orang non-Yahudi, katanya.

Pendekatan semacam itu, katanya, dimaksudkan untuk menghakimi Yerusalem al-Quds dan menghancurkan karakteristik sejarah dan Islamnya untuk sepenuhnya menduduki tanah Palestina dan mencegah rakyatnya kembali ke tanah air mereka.

“Republik Islam Iran percaya bahwa tindakan ini tidak hanya secara drastis memperburuk situasi di wilayah pendudukan, tetapi juga memiliki konsekuensi keamanan regional dan internasional yang serius,” kata kepala eksekutif Iran.

“Sayangnya, semua tindakan ini terjadi sementara komunitas internasional belum mengambil langkah efektif untuk mengakhiri tragedi ini dan memulihkan hak-hak rakyat Palestina yang tidak berdaya,” tambahnya.

Selain itu, Rouhani mengeluh bahwa Israel telah meningkatkan tindakan tidak manusiawi terhadap Palestina karena dukungan yang diterimanya dari beberapa anggota Dewan Keamanan PBB.

Dia juga memperingatkan bahwa entitas pendudukan membahayakan perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah dengan memajukan produksi rahasia senjata pemusnah massal dan mengambil kebijakan regional yang agresif, terutama di Suriah dan Lebanon.

“Republik Islam Iran mendesak masyarakat internasional untuk mengambil tindakan terhadap tindakan ilegal yang diambil oleh rezim pembunuh anak Israel, yang secara mencolok melanggar hak asasi manusia serta resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa,” katanya.

Di bagian lain dalam pesannya, Rouhani menyinggung soal kesepakatan normalisasi yang baru-baru ini ditandatangani Israel dengan negara-negara kawasan. Ia mengatakan, itu adalah “perjanjian buatan” pada hubungan bilateral, yang sudah dibuat sebelumnya dan baru saja terungkap baru-baru ini.

Pakta perdamaian, katanya, dianggap “pengkhianatan bagi perjuangan Palestina” dan dikutuk oleh Iran dan semua warga Palestina.

“Ini adalah keyakinan kuat kami bahwa solusi yang adil untuk masalah Palestina tidak dapat dicapai melalui normalisasi hubungan dengan rezim Israel,” kata Rouhani.

“Sebaliknya, solusi seperti itu dapat dicapai dengan meningkatkan persatuan di antara negara-negara Islam serta komunitas internasional sambil mengambil tindakan tegas terhadap kebijakan agresif dan tidak manusiawi dari rezim ini.”

Presiden Iran juga menekankan bahwa terciptanya perdamaian di kawasan hanya mungkin terjadi melalui penyelesaian masalah Palestina, membantu membebaskan semua wilayah yang diduduki dan memulihkan hak-hak yang tidak dapat dicabut dari rakyat Palestina untuk menentukan nasib sendiri serta pemulangan pengungsi ke tanah air mereka ditambah lagi dengan pembentukan negara Palestina yang mencakup Yerusalem al-Quds sebagai ibukotanya dengan mengadakan referendum dengan partisipasi seluruh warga Palestina.

“Sambil mengungkapkan solidaritas penuhnya dengan rakyat Palestina, Republik Islam Iran sekali lagi menekankan tanggung jawab penting komunitas internasional, khususnya Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk mengakhiri pendudukan wilayah Palestina dan membantu rakyat Palestina untuk mencapai tujuan mereka. hak yang tidak dapat dicabut dan fundamental, ”katanya.

Baca juga: Arab Saudi Izinkan Maskapai Israel Gunakan Wilayah Udaranya

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

3 + fifteen =