HomeInternasionalTimur TengahDukungan AS Untuk ISIS di Afghanistan

Dukungan AS Untuk ISIS di Afghanistan

Kabul, Purna Warta AS telah membantu kelompok-kelompok yang menentang Taliban di Afghanistan, seperti ISIS (Daesh), dan diam-diam memberikan dukungan berupa uang kepada mereka.

Zamir Kabulov, Utusan Presiden Rusia untuk Afghanistan, menguraikan alasan dukungan rahasia ini sebagai berikut:

Karena mereka benar-benar ingin membalas kekalahan politik militer mereka yang memalukan di Afghanistan, dan sebagai pembalasan, mereka melakukan segalanya agar perdamaian tidak tercipta di tanah Afghanistan.

Zamir Kabulov, Utusan Presiden Rusia untuk Afghanistan

Baca Juga : Demonstrasi Besar-Besaran Warga Yaman Kutuk Kejahatan Pembakaran Alquran di Swedia

Kabulov juga menegaskan bahwa ini juga mempengaruhi keamanan Rusia.

Dengan oposisi bersenjata di Afghanistan, Anglo Saxon secara diam-diam mensponsori Daesh, yang bertujuan tidak hanya merusak stabilitas mitra Asia Tengah kami, tetapi juga keamanan Rusia.

Zamir Kabulov, Utusan Presiden Rusia untuk Afghanistan

Kasus AS yang mendukung Daesh, khususnya, telah ada selama satu dekade saat ini. Kadang-kadang mereka bahkan datang secara langsung dari pejabat AS.

Presiden Obama; dia adalah pendiri ISIS… Menurut saya salah satu pendirinya adalah Hillary Clinton.

Mantan Presiden AS, Donald Trump

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan adalah salah satu pejabat tinggi yang menuduh Amerika Serikat mendukung Daesh. Erdogan membuat tuduhan sebagai tanggapan atas tuduhan AS terhadap pemerintahnya karena mendukung kelompok teroris.

Sekarang mereka memberikan dukungan kepada kelompok teroris termasuk Daesh, YPG, PYD, sangat jelas, kami telah mengkonfirmasi bukti dengan gambar, foto, dan video.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Baca Juga : Studi: Industri Senjata AS Tidak Siap Untuk Perang Konvensional Dengan Cina

Dalam studi lapangan tiga tahun tentang rantai pasokan Daesh, ditemukan bahwa perangkat keras militer dan pendanaan eksternal yang diterima kelompok pemberontak anti Assad adalah dari AS termasuk Daesh.

Dengan segala tuduhan keterlibatan langsung AS dalam pendirian Daesh, sebagian besar masyarakat dunia telah melihat bahwa AS lah yang mengakibatkan terciptanya kelompok teror, bahkan setiap “kekosongan kekuasaan” yang ditinggalkan AS di kawasan itu pasti akan muncul kelompok teroris, khususnya di Irak dan Suriah, dan yang terakhir adalah Afghanistan.

AS secara efektif berperang di Afghanistan selama dua puluh tahun, dengan anggaran lebih dari 2,1 triliun dolar, hanya untuk menggantikan Taliban dengan Taliban lagi.

Taliban telah dituduh melakukan banyak hal sejak perebutan kekuasaan mereka yang cepat pada Agustus 2021, tetapi apa yang berhasil mereka lakukan adalah usaha untuk menstabilkan negara dan membersihkannya dari perselisihan dan perebutan kekuasaan, yang berarti kelompok-kelompok seperti Daesh, yang masih ada di wilayah tersebut gagal untuk membangun pangkalan di Afghanistan.

Meskipun melakukan serangan teroris, bahkan setelah Taliban mengambil alih, jumlah serangan tersebut telah menurun secara signifikan selama setahun terakhir.

Sekarang dengan sekitar 97% populasi Afghanistan hidup di bawah garis kemiskinan, dengan lebih dari setengah aset negara dibekukan oleh AS, hal terakhir yang mampu ditanggung negara adalah kejahatan AS yang mencoba menopang kelompok teroris Takfiri di sana.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken baru-baru ini menambahkan penghinaan dengan membenarkan cara AS meninggalkan Afghanistan, dan mengklaim bahwa jika pasukan koalisi tetap di sana “saya pikir, itu akan membuat jauh lebih rumit dukungan yang telah kami berikan untuk Ukraina.”

Baca Juga : Brasil: Lula Tuduh Pendahulunya Lakukan Genosida Terhadap Yanomami Di Amazon

Seolah-olah Afghanistan adalah pion dalam skema besar agenda politik AS, sebuah sikap yang tidak terlalu aneh dalam politik AS, yang berlaku untuk kawan dan lawan, tanpa kecuali.

Contoh dari sikap seperti itu sangat banyak, mulai dari janji pembalasan dan ancaman ke Arab Saudi atas pembunuhan Jamal Khashoggi, dan kemudian tidak melakukan apa-apa karena Arab Saudi adalah mitra strategis AS, hingga menggunakan Taiwan sebagai sarana untuk menyerang China, yang dapat menyebabkan konflik di mana Taiwan akan menjadi pion untuk permainan politik AS.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

9 − seven =