HomeAnalisaIni Latar Belakang Bagaimana India Tinggalkan Palestina

Ini Latar Belakang Bagaimana India Tinggalkan Palestina

Bangelore, Purna Warta Kemunduran hubungan antara India dan Palestina, yang secara bertahap terkikis dalam beberapa tahun terakhir, terutama di bawah pemerintahan nasionalis Hindu pimpinan Narendra Modi di New Delhi.

Pada tanggal 30 Desember, Majelis Umum PBB mengeluarkan sebuah resolusi yang meminta Mahkamah Internasional (ICJ) yang berbasis di Haque untuk memberikan pandangannya tentang konsekuensi hukum dari “pendudukan berkepanjangan” rezim Israel atas wilayah Palestina, dengan 87 negara memberikan suara setuju. itu.

Resolusi tersebut diharapkan menarik dukungan internasional yang luar biasa, termasuk dari Iran, Cina dan Rusia. Namun, tidak mengherankan jika di antara 53 negara yang abstain termasuk India.

Baca Juga : Jenderal Salami: Api Terorisme Akan Melanda Eropa Jika Bukan Karena IRGC

Abstain India, meskipun didorong oleh banyak pendukung Partai Bharatiya Janata (BJP) sebagai sikap tengah, ternyata sejalan dengan prioritas kebijakan luar negeri New Delhi yang berubah drastis.

Ini menandai satu lagi kemunduran hubungan antara India dan Palestina, yang secara bertahap terkikis dalam beberapa tahun terakhir, terutama di bawah pemerintahan nasionalis Hindu pimpinan Narendra Modi di New Delhi.

Perlu dicatat bahwa India adalah negara non-Arab pertama pada tahun 1974 yang mengakui Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) sebagai “satu-satunya perwakilan yang sah” dari rakyat Palestina, menurut situs web kementerian luar negeri India.

Dukungan India yang tak tergoyahkan dan terbuka kepada rakyat Palestina, bagaimanapun, dapat ditelusuri oleh sikap yang diambil oleh Kongres Nasional India, sebuah gerakan politik sekuler yang diluncurkan pada tahun 1885, sebelum kemerdekaan dari kolonialisme Inggris pada tahun 1947.

Pada bulan Oktober 1937, ketika sebuah komite parlemen Inggris mengusulkan pembagian Palestina, Kongres Nasional India secara eksplisit memberikan dukungannya untuk gerakan Palestina, yang menurut beberapa sejarawan terutama didorong oleh pendirian Mahatma Gandhi tentang masalah tersebut.

“Palestina adalah milik Arab dalam arti yang sama seperti Inggris milik Inggris atau Perancis milik Perancis,” tulis Gandhi dalam mingguan Harijan pada 26 November 1938, dengan tegas mendukung Palestina.

Hampir delapan tahun kemudian, pendiri India modern kembali mengecam hubungan jahat antara Zionis dan Barat.

“Menurut pendapat saya, mereka telah melakukan kesalahan besar dalam memaksakan diri di Palestina dengan bantuan Amerika dan Inggris,” tulisnya di Harijan pada 21 Juli 1946.

Jawaharlal Nehru, perdana menteri pertama Independent India dan pembantu dekat Gandhi, juga dengan keras menentang gagasan “tanah air” imajiner bagi orang Yahudi di Palestina, melihatnya sebagai pelanggaran oleh kekuatan kolonial.

Nehru, seorang pendukung anti-kolonialisme dan non-kekerasan yang kuat, percaya bahwa kebijakan luar negeri India harus berakar pada prinsip-prinsip solidaritas dengan yang tertindas. Dan, sejalan dengan prinsip-prinsip kebijakan luar negeri Nehruvian, India secara tradisional tetap mendukung perjuangan Palestina.

Baca Juga : Studi: Inggris Kehilangan Status Surga Untuk Orang Super Kaya

Meskipun New Delhi menjalin hubungan diplomatik dengan rezim Israel pada awal 1990-an, New Delhi masih tampak enggan merangkul entitas Zionis secara terbuka karena posisi tradisional India dalam masalah ini, hubungan sejarah dengan banyak negara Muslim dan populasi Muslim domestik yang cukup besar.

Setelah Narendra Modi menjabat pada tahun 2014, yang membuat kecewa para pendukung pro-Palestina di negara itu, kedekatan New Delhi dengan Tel Aviv tumbuh pesat, karena nasionalisme Hindu dan Zionisme semakin dekat di bawah perlindungan “kembar ideologis” – Modi dan Benyamin Netanyahu.

Modi menjadi perdana menteri India pertama yang mengunjungi Tel Aviv pada Juli 2017 dan Netanyahu menjadi perdana menteri Israel pertama yang mengunjungi New Delhi dalam 15 tahun pada Januari 2018. Keakraban yang baru ditemukan antara kedua belah pihak ini dianggap oleh pengamat regional sebagai penyimpangan dari Prinsip-prinsip kebijakan luar negeri Nehruvian.

Dalam beberapa tahun terakhir, di bawah Modi, India telah melakukan upaya yang lebih terbuka untuk menghilangkan kebijakannya terhadap rezim Israel, dengan yang terakhir menjadi salah satu pemasok senjata terbesar ke India dan mitra dagang utama.

Kembalinya Netanyahu dalam pemilihan rezim Israel yang baru-baru ini diadakan dapat dimengerti membawa keceriaan bagi para elang Hindutva di India, dengan para pengamat politik percaya bahwa hal itu memberikan pertanda baik bagi hubungan antara kedua belah pihak.

Menariknya, pada bulan Mei tahun lalu, ketika rezim Israel dikecam di seluruh dunia karena pengeboman tanpa pandang bulu atas Yerusalem Timur yang diduduki dan Jalur Gaza yang terkepung, kaum radikal Hindutva di India bergembira dan mendukung pembantaian tersebut.

Dukungan untuk rezim apartheid pada saat itu diperkuat di jaringan media sosial, dengan para pemimpin tertinggi partai berkuasa Modi men-tweet untuk mendukung rezim Israel dan melawan rakyat Palestina yang tertindas.

Ikatan antara dua ideologi eksklusif, ekstremis, fasis, penuh kebencian ini – Hindutva dan Zionisme – harus ditelusuri dalam buku-buku sejarah.

Dalam bukunya “Hindutva” yang ditulis pada tahun 1923, Vinayak Damodar Savarkar, ideolog Rashtra Swayamsewak Sangh (RSS), organisasi induk BJP, menyerukan pembentukan Hindu Rashtra (negara bagian Hindu) di India dan realisasi dari “mimpi Zionis” tentang Palestina menjadi tanah air Yahudi.

Savarkar sangat dipengaruhi oleh Nazisme Hitler. Dia menganggap Muslim dan Kristen India sebagai “internal others” dan berkampanye untuk pembentukan negara Hindu tanpa Muslim, yang merupakan sekitar 15 persen dari populasi negara itu.

Menurut laporan media India, 71 persen kabinet Modi hari ini memiliki latar belakang RSS, yang menjelaskan badai kebijakan anti-Muslim di dalam negeri dan kebijakan luar negeri, termasuk yaitu Palestina.

Baca Juga : Pakar: Perempuan Di Barat Diperlakukan Sebagai Komoditas Tanpa Kebebasan Nyata

“Goli Maaron Saalon ko” (Tembak Muslim pengkhianat itu), kata seorang pemimpin senior BJP Kapil Mishra seperti dikutip selama rapat umum pada tahun 2021. Baru-baru ini, Menteri Dalam Negeri India Amit Shah membenarkan pogrom anti-Muslim di Gujarat pada tahun 2002, mengatakan bahwa mereka “diberi pelajaran”.

Jadi, abstain India dari pemungutan suara di Dewan Keamanan PBB minggu lalu, sebuah isyarat dari pemerintah nasionalis Hindu untuk rezim Zionis sayap kanan Netanyahu, seharusnya tidak mengejutkan.

Syed Zafar Mehdi adalah jurnalis, komentator politik dan penulis yang tinggal di Tehran. Dia telah melaporkan selama lebih dari 12 tahun dari India, Afghanistan, Pakistan, Kashmir dan Timur Tengah untuk publikasi terkemuka di seluruh dunia.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

three × 4 =